Kani Menonton Pertunjukan Tari di Keraton Jogja

Kata orang, Jogja itu ngangenin. Tapi kalo kata saya sih nggak ngangenin, tapiiii: ngangenin banget. Hahaha. Kayaknya sih, bawaan lahirnya Jogja yang ngangeni ini nih yang bikin wisatawan non stop datang terus. Alhasil, penduduk Jogja jadi cenderung sering kedatengan teman-teman atau keluarga dari luar daerah. Konsekuensinya, dalam beberapa kesempatan, kami jadi kebagian seneng ikutan nemenin jalan-jalan. Horeeeee…. 😀

Pagi tadi, kani dan ibu ketiban rejeki nemenin tante Merry jalan-jalan ke Keraton. Agenda utama kami sebenarnya nonton pertunjukan tari di Bangsal Sri Manganti jam 10. Tapi alhamdulillah…dapet bonus nonton para gadis jawa latihan menari juga di Bangsal Kesatrian. Ini gara-gara pertunjukannya ga on time, pada praktiknya baru mulai sekitar jam 11. Jadi kami iseng muter-muter sampai tanpa sengaja ketemu Bangsal Kesatrian. Di situ kami melihat, lemah lembut begitu ternyata tarian jawa bisa bikin mbak-mbak penarinya keringetan dan ngos-ngosan lho… Dan ternyata tarian jawa tuh susah juga. Ada tuh salah satu mbak penari bolak-balik dibenerin terus gerakan pinggul, tangan, dan punggungnya supaya posisi badannya terlihat melengkung sempurna. Padahal dari dahinya tuh bulir-bulir keringat sudah keluar terus. Hm. Semoga cepet bisa ya, Jeng. Semangat!!!

Setelah kembali ke bangsal Sri Manganti, kami menonton tiga tarian: Srimpi, Golek Menak Putri, dan Anilo Prahasto. Yang pertama adalah tari Srimpi. Tarian ini merupakan tarian jawa klasik dan sakral khas kerajaan Mataram.  Tari Srimpi ditampilkan oleh empat orang penari wanita. Kesemuanya mengenakan baju hitam tanpa lengan (bukan kemben, semacam rompi saja), dengan rambut digelung dan dihias bulu kuning dari burung kasuari. Waktu pertunjukannya sekitar 15 menit.

Tarian kedua adalah Golek Menak Putri. Jika srimpi terkesan anggun dengan gerakan lemah lembutnya, Golek Menak terkesan lebih atraktif dengan cerita pertarungan antara dua orang perempuan berpakaian biru dan merah. Denger-denger sih, tarian Golek Menak diciptakan oleh Sri Sultan Hamengkubuwono IX karena kegemarannya dengan wayang orang. Oleh karena itu, beliau ingin membuat sebuah pertunjukan yang menampilkan wayang orang. Video lengkapnya bisa dilihat di Instagram Ibundakani, ya… Soalnya mau upload di sini gagal melulu T.T linknya: https://www.instagram.com/p/BTygW7sAGmL/ .

Nah..selanjutnya tarian ketiga: Anilo Prahasto. Tidak seperti kedua tarian sebelumnya yang ditampilkan oleh penari wanita, tarian ini ditampilkan oleh dua orang penari laki-laki. Satu penari berperan sebagai manusia, dan satu lagi berperan sebagai monyet berbadan biru. Video bisa dilihat di Instagram IbundaKani https://www.instagram.com/p/BT0BcFag5DW/ .

Secara keseluruhan, pagelaran ini saaaangatt menyenangkan. Apalagi setelahnya, kita bisa foto-foto dengan penarinya. Meskipun mereka juga terburu-buru gitu fotonya karena harus segera berganti pakaian. Hihihi. Terimakasih yaaa mbak dan mas penari… 🙂 Sebenarnya kalo setelah pertunjukan selesai trus secara resmi ada sesi foto bersama, bakalan lebih nyenengin lho, mbak..mas.. (Kalo-kalo pada baca tulisan ini. Hehehe). Ga perlu semua penari, cukup dengan penari yang tampil terakhir juga kami sudah senang 🙂

Jalan-Jalan ke Ocean Ecopark Ancol

Sabtu lalu Kani, ibu, Bude Endang, dan bapak main ke Ocean Ecopark Ancol. Kenapa pilih Ecopark instead of Dunia Fantasi, Gelanggang Samudera, Sea World, dan Samudera Atlantis? First, karena ibu maunya ngajak jalan-jalan Kani ke tempat yang hijau dan alami. Ini tuh green-tour, ceritanya:) Second, karena kalo kita masuk ke Ecopark ini ga perlu bayar tiket. Cuma bayar tiket masuk area Ancol yang 15ribu/orang dan 20ribu/mobil itu.

The tour was fun. Kami lihat ikan yang masyaaa Allah gede-gede dan banyak di dermaga fun boat,  keliling Ecopark naik buggy car alias mobil golf, foto-foto, trus piknik di pinggir danau.

Awalnya sih ibu kepingin banget naik fun boat ke pulau-pulau di ecopark yang jadi tempat penangkaran rusa, burung flamingo, angsa, dan berbagai binatang lainnya. Sayang banget, kapalnya lagi rusak. Jadi kita ga bisa main-main ke sana.:( Yaudah deh, besok-besok ke sini lagi aja:)

Image

Kapal yang lagi parkir di dermaga.

Nah, karena udah sampe di depan loket, sekalian aja ibu memproses penyewaan buggy car. Setengah jam harga sewanya 90ribu, kalo sejam 150ribu. Tapi…kalo mau nyetir sendiri, harus menyerahkan sim A sebagai jaminan.

Setelah memproses administrasinya, kami semua mulai deh ber-buggy car-ria. Mobil ini lumayan gede ternyata. Di aturannya sih tertulis kapasitas maksimal 5 orang. Dua di depan, tiga di belakang. Cara mengemudikannya gampang buanget buat yang udah bisa nyetir mobil sih. Tinggal gas rem puter setir gas rem puter stir aja. Nah, karena itu bapak selaku private driver-nya our family menyarankan ibu nyoba latihan nyetir di sini. Yaudah deh, ibu nyoba. Dan ternyata… MeNgeRiKan… Sungguh beresiko. Bude Endang sampe teriak2 nyuruh berhenti karena ibu setiap kali nggerakin mobil, pilihannya cuma dua: nabrak pohon atau mlipir nyemplung danau. Hahaha. Ya sudahlah ya, demi keselamatan ummat, kita akhiri saja experiment ibu. Kemudi kembali diambil alih bapak.

Image

Ibu sok-sokan nyetir.


Muter-muter lagi, kami ketemu suatu aula gede di sebelah kanan jalan. Di depannya tertulis Fantastique, di seberangnya ada patung komodo berkacamata guede banget. Oh, babe, ini toh fantastique tempat pertunjukan laser theater bertopik Timun Mas yang katanya owkey banget. Tapi pertunjukannya baru mulai jam7malam. Meanwhile, ini baru jam4sore.

Ya wis lah kapan-kapan lagi ajah. Ibu belum berani ajak Kani melewati waktu senja alias maghrib jauh-jauh dari rumah. Lanjut ber-boogy ria, kami lihat ada musholla berbentuk rumah suku asmat di dekat pintu keluar yang dekat dufan. Tapi kami memutuskan cari musholla deket dermaga aja dweh… Waktu mbalikin boogy car-nya udah mephet soale. Lagipula, ibu udah ga konsen. Udah kelaperan karena belum makan siang (ini udah sore, ibu…). Oke, kita pun segera meluncur ke dermaga. Sempet hampir salah jalan juga. But don’t worry. Ga bakal tersesat. Peta di mana-mana.

Image

Pose di depan Fantastique.

Setelah sampai di dermaga dan balikin buggy car-nya, kami berpiknik ria di pinggir pantai. Demi efisiensi biaya, kita bawa mamam spaghetti dari rumah. Hemat, ga ribet, porsi jumbo, romantis lagi bo mamamnya di pinggir danau di atas rumput di bawah pohon.

Selesai mamam, kita cari-cari musholla. Tapi ga mau musholla yang tadi ah.. Jauh bo.. Kata mbak-mbak karyawan Ancolnya, musholla yang paling deket ada di Pasar Seni. Deket outbond holic. Okelah, sekalian melirik-lirik Pasar Seni Ancol kayak apaan. Kan ini tempatnya Alm. Mbah Surip dulu sering kumpul2 sama temen-temennya dan menciptakan lagu “Tak Gendong”. Enak juga ciyn, tempatnya. Banyak instalasi-instalasi artistik. Ada sculpture gorilla guede banget di tengah-tengah, ada gedung yang dinding depannya bagian atas dipenuhi semut-semut buatan, dan banyak seniman lagi memproduksi karyanya. Musholla-nya juga oke. Bersih. Terawat. Sampe mukena umum yang biasanya dekil, bau, ga layak eh di sini bersih, putih, kinclong. Like this 🙂

Image

Musholla di Pasar Seni Ancol.

Selesai sholat, kita muter-muter pasar seni bentar. Ga berapa lama, pas keluar dari Pasar Seni menuju tempat Gondola, ada taksi  lewat. Secara susah yah dapet taksi kosong di kawasan ini, langsung ibu stop aja taksinya. Yuk, ah, ciyn… Pulang dulu… Besok-besok ke sini lagi.