Kani Main ke Telaga Sarangan

Lebaran 1438 H ini, Kani melipirrrrr ke Telaga Sarangan, yang terletak di kaki Gunung Lawu, Magetan, Jawa Timur. Ini tuh idenya si Uti. Orang mah malam takbiran pikirannya besok muter silaturrahim kemana…eh Uti malah ngajakin besok plesir ke Sarangan😁 Kita sih…seneng-seneng aja😁

Perjalanan dari Jogja dimulai jam setengah10 pagi, setelah pada sholat ied lanjut silaturrahim ke tetangga dan saudara. Setelah bapak Kani main PS juga😅 Alhamdulillah kondisi jalan mayoritas ramai lancar. Lengang di beberapa titik, dan cenderung hanya macet di beberapa lampu merah. Sampai di gerbang masuk Tawangmangu jam12. Wuuuu. Magic! Cuma 2,5 jam sampe Tawangmangu padahal mampir-mampir selama perjalanan.

Di Cemoro Sewu, kami mampir warung Sate Kelinci. Yaaa Allah…dingin sangat di Cemoro Sewu. 17 derajat celcius. Tambah dramatis dengan adanya kabut tebal. Hhh…bikin selera makan jadi menggebu aja (alesan). Di sana ibu, bapak, dan uti pesan Sate Kelinci pake lontong. Sementara Kani, pesannn: Indomie goreng telur dan pisang bakar. MasyaaAllah anak gw lahap banget makannya. Setiap dia lihat ibu atau bapaknya mau cuil-cuil makan menu-nya dia, Kani langsung heboh sendiri “Jangan dimaakaaaaaaan!”. Luar biasa.

Setelah kenyang, kami lanjut perjalanan ke Telaga Sarangan. Ngapain? Naik speed boat. Yeeeeeiii😄 Ibu emang ndeso banget. Belum pernah naik speedboat. Jadi, jalan dari parkiran semangat banget dah menuju dermaga. Saking semangatnya, sampe nggak ngerti kalo ternyata Bapak sudah nawar harganya dari 60ribu jadi 50ribu, dan tukang speedboatnya sudah ACC. Ehhhh Ibu malah bayar harganya tetap full 60ribu🤔 Ampun dahhhh…

Tentang pengalaman ber-speedboat…ya seru lah! Kalo Ibu sih, daripada perut pegel gegara berkuda keliling pinggir telaga, mendingan duduk santai ber-speedboat. Berkuda kan cuma bisa 1 orang dewasa atau 2 orang anak-anak tuh. Nah kalo speedboat kan bisa rame-rame. Ni kayaknya 4 orang penumpang dewasa+1 pengemudi cukup ni. Oh iya…kalo pingin mengemudi sendiri juga boleh lho… Tapi ya…tanggung resiko. wkwkwk. Secara mayoritas orang-orang di sini main speedboatnya cenderung hard core biar lebih seru. Ngebut dan naik turun tinggi begitu kayak Kora-Kora di Ancol. Anak muda mah seneng ya. Tapi kalo ibu…aduhhhh…ibu mah give up kalo begitu. Anak masih kecil, suami masih ganteng, gaji masih segini-segini aja ya ciiin. Kalo sampe nyemplung Sarangan gegara speedboatnya main gaya hardcore, sungguh rugi bandarrr. 😅 Jadi ya…kita mah main speedboatnya kecepatan standar aja lah.

Setelah main speedboat, kami jalan-jalan santai mengelilingi pinggir telaga. Di sekitar jalan banyak orang berjualan. Mulai dari baju dan souvenir bertuliskan Telaga Sarangan, makanan yang enak disantap hangat-hangat seperti jagung bakar dan bakso, buah-buahan dan sayuran, sampai accessoris barongsay. Meskipun baru aja selesai makan di Cemoro Sewu, suasana di Sarangan bikin kami ga kenyang-kenyang. Ibu pesan satu jagung bakar guedeee seharga Rp 7.500 (make sense lah harganya) dan bapak pesan satu porsi bakso seharga Rp 20.000 (nah ini…mark up banget dah harganya. di Jogja mah 20.000 udah dapet bakso Telkom yang uenak lembut dagingnya berasssa). Dan kami menghabiskannya dalam sekejap, sodara-sodara… heudeuh… kedinginan jadi laperan😅 Kalo uti? Seperti biasa…Uti mah kalapnya lihat baju😁. Mau beliin baju cucu-cucunya. Kaos katun combed bertuliskan Telaga Sarangan gitu. 40ribu/kaos. Ibu pun ketularan kalap…jadinya ikut-ikutan beli dress tye dye gitu. harga asli 65.000 ditawar 35.000 ga mau, akhirnya mentok 40.000. Bolehlah..

Sebelum pulang, kami mampir sebentar di sebuh sudut playground sederhana di balik kios oleh-oleh. Arahnya sih timurnya Telaga Sarangan, di jalan menuju parkiran. Di sana ada mainan mobil-mobilan dan motor-motoran anak yang bisa dikendarai gitu. Ada juga perosotan dan ayunan. Lumayan lah untuk hiburan sederhana anak-anak. Tapi kalo lihat yang pada main mobil dan motor, kayaknya pada seusia siswa sekolah dasar deh. Ya wajar sih. Gede begitu mobil-mobilannya. Jadi kalo balita kayak Kani….mendingan main yang lain, kayak ayunan dan puter-puteran.

Akhirnya sampailah di saat kami sepertinya harus pulang. Waktu itu sekitar pukul 15.30. Takut kemalaman dan kena macet ke Jogja-nya. Dan ternyata bener😅 perjalanan ke Jogja-nya 5 jam bo… Padat merayap di sekitar Solo dan Prambanan. Gapapa. Mengingat bahwa tadi pagi berangkatnya bisa sangat lancar dan tadi siang sudah happy banget di Sarangan, diikhlaskan aja lah ya macet-macet dikit. Besok-besok kalo ada kesempatan, kita ulang lagi main-main ke sana 😊

Advertisements

Kani Menonton Pertunjukan Tari di Keraton Jogja

Kata orang, Jogja itu ngangenin. Tapi kalo kata saya sih nggak ngangenin, tapiiii: ngangenin banget. Hahaha. Kayaknya sih, bawaan lahirnya Jogja yang ngangeni ini nih yang bikin wisatawan non stop datang terus. Alhasil, penduduk Jogja jadi cenderung sering kedatengan teman-teman atau keluarga dari luar daerah. Konsekuensinya, dalam beberapa kesempatan, kami jadi kebagian seneng ikutan nemenin jalan-jalan. Horeeeee…. 😀

Pagi tadi, kani dan ibu ketiban rejeki nemenin tante Merry jalan-jalan ke Keraton. Agenda utama kami sebenarnya nonton pertunjukan tari di Bangsal Sri Manganti jam 10. Tapi alhamdulillah…dapet bonus nonton para gadis jawa latihan menari juga di Bangsal Kesatrian. Ini gara-gara pertunjukannya ga on time, pada praktiknya baru mulai sekitar jam 11. Jadi kami iseng muter-muter sampai tanpa sengaja ketemu Bangsal Kesatrian. Di situ kami melihat, lemah lembut begitu ternyata tarian jawa bisa bikin mbak-mbak penarinya keringetan dan ngos-ngosan lho… Dan ternyata tarian jawa tuh susah juga. Ada tuh salah satu mbak penari bolak-balik dibenerin terus gerakan pinggul, tangan, dan punggungnya supaya posisi badannya terlihat melengkung sempurna. Padahal dari dahinya tuh bulir-bulir keringat sudah keluar terus. Hm. Semoga cepet bisa ya, Jeng. Semangat!!!

Setelah kembali ke bangsal Sri Manganti, kami menonton tiga tarian: Srimpi, Golek Menak Putri, dan Anilo Prahasto. Yang pertama adalah tari Srimpi. Tarian ini merupakan tarian jawa klasik dan sakral khas kerajaan Mataram.  Tari Srimpi ditampilkan oleh empat orang penari wanita. Kesemuanya mengenakan baju hitam tanpa lengan (bukan kemben, semacam rompi saja), dengan rambut digelung dan dihias bulu kuning dari burung kasuari. Waktu pertunjukannya sekitar 15 menit.

Tarian kedua adalah Golek Menak Putri. Jika srimpi terkesan anggun dengan gerakan lemah lembutnya, Golek Menak terkesan lebih atraktif dengan cerita pertarungan antara dua orang perempuan berpakaian biru dan merah. Denger-denger sih, tarian Golek Menak diciptakan oleh Sri Sultan Hamengkubuwono IX karena kegemarannya dengan wayang orang. Oleh karena itu, beliau ingin membuat sebuah pertunjukan yang menampilkan wayang orang. Video lengkapnya bisa dilihat di Instagram Ibundakani, ya… Soalnya mau upload di sini gagal melulu T.T linknya: https://www.instagram.com/p/BTygW7sAGmL/ .

Nah..selanjutnya tarian ketiga: Anilo Prahasto. Tidak seperti kedua tarian sebelumnya yang ditampilkan oleh penari wanita, tarian ini ditampilkan oleh dua orang penari laki-laki. Satu penari berperan sebagai manusia, dan satu lagi berperan sebagai monyet berbadan biru. Video bisa dilihat di Instagram IbundaKani https://www.instagram.com/p/BT0BcFag5DW/ .

Secara keseluruhan, pagelaran ini saaaangatt menyenangkan. Apalagi setelahnya, kita bisa foto-foto dengan penarinya. Meskipun mereka juga terburu-buru gitu fotonya karena harus segera berganti pakaian. Hihihi. Terimakasih yaaa mbak dan mas penari… 🙂 Sebenarnya kalo setelah pertunjukan selesai trus secara resmi ada sesi foto bersama, bakalan lebih nyenengin lho, mbak..mas.. (Kalo-kalo pada baca tulisan ini. Hehehe). Ga perlu semua penari, cukup dengan penari yang tampil terakhir juga kami sudah senang 🙂

Kani Renang di Hotel Jayakarta Jogja

Outdoor time kali ini, Kani renang di Hotel Jayakarta.Yaaaaay…! Ini adalah semacam menebus janji lama yang tertunda karena Kani sempat harus opname beberapa pekan lalu.

Di kalangan masyarakat Jogja, kolam ini terkenal sebagai salah satu yang paling nyaman buat acara renang keluarga. Area kolamnya luas dengan variasi kedalaman yang banyak. Yang paling dangkal sekitar 40 centimeter aja, pas untuk anak bayi. Kalo yang paling dalam sih 2 meter. Banyak pohon juga. Jadi nggak terlalu panas. Konsepnya etnik tropis gitu kayaknya. Dengan pohon di mana-mana dan alunan suara gamelan Jawa sebagai backsound.

Yang paling bikin Kani seneng sih kelengkapan fasilitasnya. Selain kolam renang, area ini dilengkapi juga arena bermain (playground) dengan pasir putih bulat-bulat sebagai alasnya, dan ada juga kolam pasir yang bikin ini jadi terasa seperti renang di pantai. Wahhh bahagia deh si bocah. Kani sempet takut. Ga mau masuk. Katanya takut ada kepiting😂😂😂 Tapi setelah dijelaskan bahwa ga mungkin ada kepiting nya, karena ini cuma kolam renang, bukan pantai, langsung deh nyemplung numpuk-numpuk pasir. Katanya mau bikin Monas 😂 

Tapi kalo ibu, sukanya sih karena kolam ini deket dengan restoran dan ada terus staf yang mondar-mandir datang. Hahahaha. Biasalah. Ibu mah pikirannya kulineran. Eh makanannya enak lho. Harganya juga ga mahal. Waffle ice cream Rp 20.000. Mie Jawa goreng Rp 30.000. Dan yang paling enak nih: Sirloin Steaknya, Rp 55.000. Ya memang dua kalinya harga di Waroeng Steak sih. Tapi rasanya juga dua kalinya sana. Hehehe. Mirip-mirip Holycow Steak lah (kalo di Jogja sih di Aston Hotel). Cuma ukuran Steaknya di Jayakarta ini lebih kecil aja.

Setelah capek renang dan kenyang makan, kami bilas. Pilih nya sih yang di belakang tempat semacam panggung di dekat kolam renang dewasa. Ruang bilasnya nyaman. Wangi. Bersih. Meskipun ya sempit. sekitar 2 meter persegi, dengan dinding marmer dan shower gantung.

Oh ya, harga tiket renang di sini Rp 30.000 per orang. Dan hanya yang renang saja yang kena tarif. Pengantar kayak Bapak Kani yang agak-agak males kalo ketemu air sih ga perlu bayar. Sempat ketika ibu ke Loket, petugasnya ga ada. Yaudah kamu masuk aja ke area kolam. Nah kan banyak staff mondar-mandir di sana tuh. Bisa kita titip mereka untuk mengurus tiket masuknya. Sekalian pesan makan.

Overall, bisa dibilang pengalaman renang di Jayakarta ini menyenangkan dan memuaskan lah. Tidak menemukan kekurangan yang berarti. Cocok antara harga dan kenyamanan yang didapatkan. Suatu saat, insyaaAllah main-main ke sini lagi:)

Kani Main di Kiddy Playland, Lippo Plaza Yogyakarta.

Kalo untuk Kani, I am actually not a fan of mall. Kecuali untuk hal-hal yang memang cenderung cuma ada di mall. Misalnya, playground yang mainannya ga cuma mainan standar a la playground di taman. Dan untuk playground seperti ini, Kiddy Playland di Lippo Plaza Jogja adalah favorit Kani.

Playground ini letaknya di lantai dasar. Persis di sebelah lift, dekat Matahari Mall. Kalo dari pintu masuk utama, tinggal ambil jalan ke kiri lalu lurus saja ke belakang sampai ketemu playground-nya di sebelah kiri.

Kamis lalu, setelah membayar tiket seharga Rp 20.000,-, Kani main di sini selama satu jam. Sebenarnya sih mainannya macam-macam. Ada trampoline, ada perosotan, ada kolam bola, kitchen set, reading zone, mobil-mobilan, dan sebagainya. Tapi, anak Bunda malah maunya main lego (Kok “Bunda”? Iya, sekarang Kani maunya manggil “Bunda”. Ga mau “Ibu” lagi.) -.-“ Padahal mah di rumah juga ada lego. -.-“ Tapi ya wis lah ya. Sing penting bocah e seneng. Bunda mah ikut main aja.

Kali ini Kani berobsesi bikin gedung yang tinggi. Semua balok segi empat dikumpulin dan ditumpukin. Tapi ternyata, Kani nggak sampe kalo bikin terlalu tinggi. Akhirnya, dibikinlah yang standar-standar aja tingginya, tapi banyak. And it was quite interesting for me. Iya, IbundaKani juga interested. Secara, saya kan tipe emak yang sukanya mengajarkan sesuatu terus (Ya namanya juga hasrat terpendam jadi dosen belum kesampaian 😂 Ehhh malah curcol). Jadi sambil main balok ini kita bisa sambil belajar berhitung. Misal nih, Kani kan maunya balok yang kotak semua. Yang ada motif lingkarannya empat. Nah, bisa bunda ajarin ke Kani bahwa dua balok persegi panjang  yang masing-masing motifnya lingkaran dua, itu kalo dijejerkan bisa jadi satu kotak. Buat membuktikan, biar anaknya observe sendiri apakah teori emaknya bener, Kani Ibu minta hitung motif lingkarannya. Bener ga kalo dijejerkan begitu, jadinya kotak dengan empat motif lingkaran.

Setelah semua balok kotak dan persegi panjang kecil-nya habis, Kani pun beralih ke kitchen set. Yaaa namanya juga anak perempuan, Ciiin. Ga jauh-jauh dari masak-masakan. Dan beberapa hari yang lalu kan Kani request supaya Ibu membolehkan Kani bantuin cuci piring. Jadi, Kani senang sekali bisa main kitchen set yang ada sink-nya. Hahaha. Bahagia itu sederhana ya, ciiin.

Karena waktu sudah mau habis, Ibu tawarin Kani main yang lain. Tapi Kani ga mau. Mentok-mentoknya Kani cuma mau main mobil-mobilan yang digerakkan dengan kaki yang berjalan sambil duduk. Ini juga karena Ibu mengingatkan, bahwa Kani kan sukanya minta main mobil-mobilan yang bisa jalan. Mumpung ada, mainin aja. Meskipun yang ini mobilnya jalan manual. Ga model yang tinggal nge-gas trus jalan sendiri itu. Akhirnya Kani tertarik. And that was the last toy we played there. Sebagai mana tertera di sticker pengingat waktu yang ditempelkan penjaga playground di baju Kani, kami meninggalkan playground tepat pada pukul 20.55.

All in all, bisa dibilang, sangat menyenangkan, sih, main di sini. Kebersihan adalah hal yang bikin playground ini sangat nyaman. Nggak berdebu seperti di playground mall-mall lainnya. Mungkin karena tempatnya  cenderung terbuka tanpa jaring-jaring penutup yang biasanya ada untuk memisahkan playground dengan area mall. Jadi, sirkulasi udara lebih baik. Mainan yang kualitasnya masih bagus juga bikin playground ini worth the price. Semua masih kelihatan terawat. Two thumbs up. Semoga bisa dipertahankan.

Kani Liburan di Kaliurang

It was our wedding anniversary day, and we decided to have a weekend get away in Kaliurang, Jogja. Hurray! 🙂 Tentu saja nggak cuma berdua. Seperti kata Mbah Surip, Kani kan tak gendong kemana-mana 🙂 So, yeah, ini adalah honeymoon yang bawa anak. Hihi.

Setelah ibu pulang kerja, kami segera meluncur ke utara dengan mobil Hello Kitty kesayangan Uti . Seperti biasa ya Ciiin… Jalan Kaliurang teh selalu padat merayap kalo Jumat sore. Jadi,  kami sempatkan have a supper dulu di House of Raminten (HoR) di Jakal KM 15. And it was: gorgeous!

image

Raminten memang ada di kota Jogja: di gedung Hamzah Batik di Jalan Malioboro dan di daerah Kota Baru sebelum Mirota Bakery. Tapiiii… satu-satunya yang menggugah hati kami untuk menyambangi ya House of Raminten yang ada di Jakal ini. Sebagaimana Raminten pada umumnya, HoR mengusung konsep Jawa Etnik. Tapiii yang di Jakal ini outdoor dan lebih natural gitu. Mendekat pada alam. Dilengkapi kolam ikan yang besar, tempat makan yang berbentuk dua bangsal joglo besar, dan dikelilingi pemandangan alam sekitar yang hijau. Ahhh…tentram banget deh di hati:)

Tapi…ingat ya di Raminten manapun engkau berada, sebaiknya kalo bawa anak-anak mah komunikasikan sama pelayannya bahwa kamu minta peralatan makan dan minumnya yang standar aja modelnya. Ini terlihat bukan apa-apa. Tapi ini sesungguhnya adalah hal penting!!! Mengingat House of Raminten juga terkenal dengan perangkat makan dan minumnya yang beberapa tuh bentuknya hanya cocok untuk usia 17+. Hihihi.

Oh iya… Di sana kami memesan Bakmi godog, wedang ronde, nasi ayam begana, tahu brontak, dan es teh. Bakmi godog-nya enak…seperti bakmi jawa yang selalu dirindukan setiap ke Jogja. Tapi yaa kalo saja potongan ayamnya lebih gede-gede lagi, tentu akan lebih nampol. Hehehe. Kalo nasi begana-nya…mmm… pedes gila. Tapi enak juga.

image

Selesai makan, kami melanjutkan perjalanan ke spot wisata Kaliurang. But we didn’t visit any. Weekend get away kali ini kami memutuskan bahwa agenda utamanya adalah menikmati hotel. Hahaha. Aneh ya udah sampe Kaliurang tapi kok malah ngendon di hotel.

It was ok because we stayed at Griya Persada:) Hotel and Convention ini sungguh tempat yang enak buat get away di Kaliurang. Konsepnya sebagian hotel sebagian resort gitu. Banyak area hijaunya, dengan penataan yang cantik. Suasananya dingin…apalagi di musim hujan (yaiyalah Kaliurang getoh). Fasilitasnya juga lengkap. Ada kolam renang anak dan dewasa, playground anak yang gratisan dan yang kena charge tambahan, tempat makan yang menunya beragam dan rasanya enak (Oo’ Bakso), musholla yang bersih, aquarium ikan dan kura-kura, juga gedung pertemuan yang hari itu dipake buat acara nikahan. Makanya kami betah-betah aja ngendon sehari semalam di hotel. Hehehehe. Malam harinya habis check in dan istirahat d kamar, kami makan di Oo’ Bakso. Pesan mie ayam, nasi goreng, es campur, dan cireng goreng (Yes! Ada Cireng di Jogja!). Oh iya. Enaknya di hotel ini ada ATM juga. ATM BRI. Jadi..kalo kehabisan uang cash mah bisa lah ya colek-colek tabungan. Hehe.

Keesokan harinya, habis sarapan kami berenang… Biasa deh yaaa kalo bawa anak kecil ke hotel mah pasti berenang. Jalan-jalan pun sunnah muakad hukumnya cari hotel yang ada kolam renangnya:)

Habis renang, kami check out. Dilanjutkan jalan-jalan ke sekitaran Kaliurang. Terlihat Taman Kaliurang sangat rame dengan pedagang kaki lima dan penjual oleh-oleh. Salah satu yang laku keras ya itu deh….penjual wedang ronde. Sejuknya Kaliurang dengan wedang ronde itu bagaikan Dude Herlino dan Alissa Subandono: jodoh! 🙂

Perjalanan pun diakhiri dengan membeli jadah tempe di Mbah Carik. Di sana ibu ketemu manggis. Aduuuuh…nafsuin banget dah buah satu itu. Apalagi yang jualan mbah-mbah. Bikin ga tega. Jadi tambah pingin beli. Kepada mbah-mbah itu lah aku iseng-iseng ngenyang pake bahasa Jawa kromo. Dan dia menanggapiku dengan bahasa kromo juga. Membuatku terpana ketika dia bilang “Sedoso setunggal kilo”. Oh! Apa pula itu sedoso! Langsung ketahuan saya Jawa instan.. :))

So, yeah, demikianlah acara weekend get away kami di Kaliurang. Quite a short one, but it was indeed a delightful one. Tapi, kalo ada kesempatan lagi, ibu pinginnn banget kita bisa mampir ke Taman Gardu Pandang dan Museum Ulen Sentalu juga.

Menginap di Hotel Ibis Budget Cikini

“Pegawai reject dipulangkan” begitulah status fenomenal (gayamuuuu) yang diketik di social media ibu ketika  check in di bandara Soekarno-Hatta. Yaiyalah, Cin… Macam pegawai reject aja aku baru satu bulan pindah kerja di Jogja malah ditugasin lagi ke Jakarta. Hehehe…
Pada perjalanan tersebut, ibu berkesempatan menginap di Ibis Style Cikini. Kenapa pilih di situ? Karena harganya terjangkau (apalagi kalo pesennya via KAHA), dan jaraknya dekat dengan lokasi audiensi. 
So..how was it? It was nice. 8 of 10. 
Yang pertama kamar. Kecil sih. Tapi nyaman. Kayaknya maksimal 2 orang dewasa + 1 orang anak masih relatif nyaman. Lebih dari itu: bubar 😀

image

Kamar

 
Kamarnya bersih, dengan konsep minimalis colorfull. Perpaduan hijau, putih, dan kuning. Kamar dilengkapi bed ukuran queen (160×200), bantal 2 (tanpa bantal ekstra), gantungan baju sebagai gantinya lemari, meja kerja menghadap jendela, AC, TV, dan washtafel. Kamar mandi terdiri dari ruang shower kecil, toilet, dengan perintilan berupa shampoo, sabun, handuk kecil, keset, dan shower cap. Ga ada sikat gigi ataupun odol. Jadi, siap-siap bawa dari rumah atau beli yaaa. Tapi, no worries. Masih di satu bangunan Ibis Style ini ada minimarket kok.

image

View dari jendela kamar

Oh iya. Kemudian soal sarapan. Sarapan di sini sifatnya optional. Boleh pesan kamar+sarapan. Boleh kamar saja.  Kebetulan waktu itu pesan yang kamar+sarapan. Dan menurut saya sih sarapannya masih bisa ditingkatkan lagi. Yaaa…menarik ga selalu berarti mewah kan ya. Kayaknya kalo sarapannya lebih jelas konsepnya, bakalan jadi nilai plus. Jadi menu utamanya ga cuma nasi rames atau nasi goreng ala kadarnya. Tapiiii dikonsep yang bagus. Misal, temanya nasi udumainkalla. Atau soto mie Bogor.  Tinggal ditambah pelengkap: buah-buahan, air putih, dan minuman hangat. Kan tetap murah dalam hal production cost, tapi lebih berkesan tuh.
Other things: location. Hotel ini beruntung sekali ada di satu komplek dengan kolam renang Cikini yang ajegile besarnya. Jadi, meskipun ni hotel ga secara khusus menyediakan fasilitas kolam renang, tapi pengunjung yang ingin berenang masih bisa. Lokasinya yang mepet Taman Ismail Marzuki (TIM) pun bikin hotel ini cocok buat pelancong ya. Di TIM kan sering ada pentas seni dan orang latihan nari tuh. Selain itu ada juga bioskop dan kafetaria. Wah…cocok banget dah tu buat backpackers. Sayangnya sih cuma 1: jalan raya di depan hotel ini hanya satu arah. Jadi, kalau ada yang ketinggalan harus rela muter2 buat balik lagi ke hotel.
All in all, ya hotel ini bisa dibilang oke. Cukup recommended buat sepasang orang dewasa dan satu orang anak yang lagi main ke Jakarta.

Kani Main ke Seaworld Ancol

Secara Jakarta lagi puannasss ya, ciiin. Sementara saya sebagai ibu pekerja yang baik kalo weekend dan sedang ada cukup uang tuh pinginnya bawa anak jalan-jalan ke tempat yang spesial. Jadilah kami meluncur ke Seaworld di pagi menjelang siang ini. Kalo Seaworld kan indoor gitu. Jadi, mau cuaca Jakarta panas kayak apa pun tak mengapa.
image

Setelah membayar 90.000 perorang, Ibu, Kani (gratis karena belum 2tahun), dan mbak Ipah masuk ke area Seaworld. Alhamdulillah passss banget dengan waktu Feeding Show di aquarium utama. Langsung deh cari posisi biar enak nontonnya. Pertunjukan ini menarik juga. Kayaknya diantara berbagai pengalaman di Seaworld, pengalaman nonton Feeding Show ini paling berbekas di ingatan Kani. Setiap lihat fotonya di rumah, Kani selalu berseru “Dadah, fish” dan “tepuk tangan…” sebagaimana tadi tingkahnya ketika nonton.
image

Selesai pertunjukan, kami ke Kolam Sentuh. Ada ikan pari, ikan hiu, kura-kura, dan teripang. Nice idea. Tapi kayaknya kalo ada ikan yang warna-warni, bakalan lebih menarik. Kalo Kani sih nggak mau menyentuh. Takut, katanya:-)

Dari kolam sentuh, kami ke aquarium utama. Muter2 ngikutin alur rel aquarium. Kalo ibu sih senang. Kani juga terlihat senang, tapi kurang antusias karena ngantuk. Mana lampu di dalam kan remang-remang gitu yah. Mendukung banget dah. Oh iya, perasaan Ibu kok ikannya mayoritas warna gelap gitu yah. Apalagi yang besar. Coba ada gurita warna ngejreng, clown-fish dan berbagai ikan warna-warni yang banyak ya kayak kalo kita diving itu. Kayaknya bakalan tambah keren, gitu.

Anyway nggak bisa foto-foto di aquarium ini. Si Kani nggak mau turun dari stroller karena: takut-.-” Ikannya kan gede-gede gitu. Dia udah parno ketika Ibu bilang “Ayo Kani turun yuk, nanti Ibu gendong biar bisa pegang kaca tuuuu ada ikannya” (dan ikan pari guede pun lewat). Kani langsung teriak “Nggak nggak nggak” sambil nangis-.-”

Selesai muterin aquarium, kami berjalan ke area semacam museum ikan gitu. Isinya fosil ikan. Ada fosil ikan pari raksasa gede banget. Sama saya gedean dia;) Yang paling menarik sih kalo ibu sih Fish Dip di pojokan. Itu lho, spa ikan garra itu yang masukin kaki ke kolam ikan terus nanti ikannya makan kulit-kulit mati di kaki kita. Ibu nyobain. Rasanya geli bo. Tuh ikan pada nyodok-nyodok kaki ibu pake moncongnya. Digigit tu ikan tuh rasanya kayak kena setrum kecil. Nah digigit banyak ikan di beberapa titik berbeda tuh rasanya yaaa mirip dikelitikin tapi ada rasa kesetrumnya. Kalo yang ga tahan geli pasti menyerah. Oya, tarifnya Rp 40.000 per 20 menit.
image

Eh ternyata selama menunggu ibu fish dip, Kani bobo. Mau nyeneng2in si bocah, eh dia tidur. Hahaha.  Yaudah deh keluar aja. Kebetulan juga ibu udah laper.

All in all, it was quite a fun trip. Tapi sepertinya bakalan lebih fun kalo perginya nggak di jam-jam rawan ngantuk-nya si baby. Daaannn… Mungkin umur 3 tahunan aja kali ya ajak Kani ke sini. Umur 20bulan masih takut-takut sama benda hidup ternyata. Perasaan kalo di rumah tuh benda apapun disentuh, dipegang, diacak-acak. Tapi ketika diajakin ke kebun binatang mini di Lampung, muterin akuarium raksasa dan mainan kolam sentuh di Seaworld, ternyata Kani masih ketakutan (No worries, darl. Ibu tunggu).